Ketika suami pulang dari kantornya itu artinya waktunya suami bersama keluarga. Tapi jika pulang kerumah dan sedang bersantai, suami lebih memilih memainkan smartphonenya untuk bermain games itu bisa bikin istri geleng-geleng dengan tingkahnya.



Yang bu'az alami baru sekarang-sekarang ini jika diperhatikan si suam pulang kerja langsung duduk diruang tamu sambil memainkan smartphonenya. Sebagai istri menegur agar suam bisa bermain dengan Azka  dan sekedar ngobrol-ngobrol dengan keluarganya. Pas bu'az menghampirinya eh ternyata suam sedang main game online lewat smartphonenya. Tau sendirikan kalau lelaki ketemu games baru pasti dampaknya ketagihan deh. Tapi jawaban si suam hanya "iya sebentar lagi seru" dan "iya abis ini udah". Bilangnya sebentar lagi nyatanya biaa 20-30 menit selesainya.




Sebagai istri yang baik akhirnya bu'az berbicara empat mata pada suam. Sempet emosi karena susah dibilanginnya. Apalagi saat suam bilang "dikantorkan aku cape, hiburan aku main ini sebentar aja kok. Toh aku tetep main sama anak" zzz jawaban itu bikin bu'az pusing karena sekarang-sekarang ini Azka malahan rada jauh dari anaknya gara-gara itu games. Kesel banget susah dipisahin dari hpnya, sampe-sampe bu'az ngancem "kalo main hp terus nanti di uninstall nih" tapi ya namanya suami tuh kepala keluarga jadi yaa galakkan dia, egoisan dia. Pokoknya penjelasa bu'az mah dibantah terus deh.

Udah seminggu nih si suam main hp terus, bu'azpun udah kehabisan akal. Akhirnya bu'az bikin surat perjanjian tertulis aja sama suam. Yang inti dari isinya tuh "waktu main games di smartphone tidak lebih tidak kurang hanya sampai jam setengah sembilan malam. Selebihnya smartphone akan disita demi ketentraman keluarga yang harmonis" haha ngakak juga sih bikin perjanjian begini. Serasa perjanjian pra nikah aja kayal artis-artis.



Akhirnya si suam mau menandatangani surat perjanjian ala-ala itu dan alhamdulilah sepanjang ini sih masih tepat waktu untuk melepaskan smartphonenya (mudah-mudahan seterusnya disiplin). Bu'az berfikir ya namanya suami kerja pasti otaknya pusing mikirin kerjaan yang gak kunjung selesai. Sampai akhirnya otak ini berfikir "suami lo tuh butuh hiburan juga, butuh refreshing" dari situ bu'az memperbolehkan dan mencetuskan perjanjian itu. Jadi suami senang, istri senang, anakpun senang. Semua jadi kebagian jatahnya deh 😄