BERANGKAT :
Sebenarnya saya sudah beberapa kali berkeinginan untuk mengajak anak saya travelling menggunakan pesawat. Tapi ada rasa cemas takut anaknya rewel, maklum saya orangnya gak enakan jika ada orang yang terganggu jika Ale berisik. Akhirnya saya beraniin aja bawa Ale ke Bali. Kebetulan saya naik pesawat Garuda Indonesia karena di dalam ada in flight entertainmentnya. Jadi Ale bisa nonton hehe, nonton gak haram ya buibu! Inga inga itu, asalkan jangan terlalu sering.
 
Pesawat saya berangkat pukul 5.40 am. Biasanya Ale bangun tidur itu jam 6.30 am. Saya bangun jam 3 pagi, siap siap mandi dll. Eh, Ale bangun jam 3.30. Yaudah saya suruh suster saya untuk gantiin baju (Ale gak mandi pagi karena kasian masih dingin). Jam 4 pagi kita berangkat ke airport. Dua hari sebelumnya saya sudah check-in (kalau di counter bisa check in 48 jam sebelum keberangkatan, kalau di phone application 24 jam sebelum keberangkatan tapi untuk dewasa yang membawa infant tidak bisa check in melalui phone application). Saya milih tempat duduk yang agak di depan agar lebih luas. Since saya dapet Boeing jadi yaaa tetep aja agak kecil.
 
Sampai di airport tinggal drop baggage aja di counter. Stroller tidak saya masukan ke bagasi, selain takut baret-baret, Ale jadi gak capek karena Terminal 3 itu jalannya jauuuuuh sekali. Saya ke starbucks dulu buat ngasih sarapan Ale biar dia gak laper. Pas banget selesai sarapan ada announcement kalau pesawat akan boarding. Okelah kami berempat langsung menuju gate.
 
Ngos-ngosan. Jauh. Nyari buggy lagi penuh semua, yasudah kita jalan kaki. Sampai di gate sudah sepi karena penumpang sudah masuk semua. He he kami jadi penumpang terakhir yang masuk. Sampai di gate, stroller di titipkan disana dan akan diambil di pengambilan bagasi pada tempat tujuan.
 
Hmm saya mulai deg2an takut Ale nangis… Ale saya pakain seatbelt dulu yang di tandem pada seatbelt saya. Dan miss pramugarinya ngasih selimut. Ketika pesawat sedang Taxi saya kasih susu biar pas terbang kuping Ale gak sakit. Dan eng ing eng. ALE LANGSUNG TIDUR. Mungkin dia ngantuk kali ya bangun kepagian. ALHAMDULILLAH. Ale bangun 10 menit sebelum mendarat dan tidak rewel sama sekali!


 
Sekitar jam 8 am waktu setempat kami semua sampai di Ngurah Rai. Semua pramugari godain Ale pas mau turun, mungkin karena Ale bsatu-satunya anak kecil yg ada di pesawat kali ya hehe. Mata saya awas karena saya takut stroller sudah ada di belalai pesawat. Ternyata benar diambilnya di pengambilan bagasi.
 
PULANG :
Lanjut cerita pulang, cerita pengalaman di Balinya di blog selanjutnya ya hehehe. Pas pulang saya ambil pesawat malam pulul 6.20 pm. Tujuannya bukan biar Ale tidur, tapi biar Ale bisa makan dulu sebelum terbang. Saya tipe orang yang ambil simple aja, nampaknya lebih mudah memberi anak makan di darat daripada di udara. Pas milih-milih ticket return saya pilih yang airbus, biar dapet pesawat gede hehe. Gak ada tujuan apa apa sih, saya kebiasaan kalo pulang dari travelling sukanya milih pesawat gede.
 
Di Ngurah Rai ada tempat main dan baby roomnya. Tempat mainnya to be honest cuma karpet lipet dan dipagari serta ada satu mainan saja yaitu kuda2an. Dan agak kotor karena banyak yang sepatunya tidak dilepas.


 
Sebelumnya Ale gak tidur siang. Saya punya feeling dia akan tidur di pesawat nanti karena pas makan sore udah nguap-nguap. Setelah makan kita nunggu di tempat tunggu gate. Pas informasi boarding di panggil…. Ale minta pupup. Alhasil kami sekeluarga menjadi penumpang terakhir yang masuk pesawat lagi hehehe.




 
Pesawatnya kosong! Super happy! Seperti biasa stroller saya taro di gate nanti diambil di pengambilan bagasi Jakarta. Pas Taxi, saya kasih Ale susu lagi dan…. ALE TIDUR Alhamdulillah. Dia tidur sampai Jakarta bahkan sampe rumah dan baru bangun pada pagi harinya. 


 
Lanjut posting selanjutnya yaaa buat pengalaman di Bali :)