Moms, tes BERA tidak hanya dilakukan untuk mengetahui tuli atau enggak nya seseorang. Anak dengan keterlambatan bicara (speech delay), memiliki riwayat infeksi TORCH saat kehamilan, anak yang lahir premature, tidak langsung menangis saat lahir, lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram,  memiliki kadar bilirubin tinggi atau bayi dengan sindrom tertentu sangat dianjurkan untuk melakukan tes ini untuk mengetahui ambang dengar pada telinga anak. Moms, tidak banyak lho rumah sakit yang menyediakan fasilitas untuk tes BERA. Untuk cabang RS Hermina di wiliyah Bekasi saja hanya ada di RS Hermina Bekasi Barat.
Untuk melakukan tes BERA harus waitlist paling cepat 1 bulan, waktu itu arkan daftar tanggal 12 novemmber dan baru kebagian tes tanggal 17 desember 2016. Itupun hanya tes saja, untuk konsultasi hasil dengan dokter waitlist lagi selama 1 bulan.
Sebelum melakukan tes, suster biasanya ngasih list persiapan apa saja yang harus dilakukan dan list ini dikasih sewaktu melakukan pendaftaran atau 1 bulan sebelum tes.
Ini moms persiapan yang harus dilakukan…
1. Anak harus dalam keadaan sehat

Moms, sebelum melakukan tes BERA kita harus pastikaan dulu ya kalau anak harus benar-benar dalam keadaan fit. Dari penjelasan susternya sih kalau anak tidak fit bisa mempengaruhi hasil, karena tes pendengaran ini berlangsung 30 menit hingga 1 jam, kalau anak lagi gak sehat kan bisa gak nyenyak bobonya dan gerak-garak. Ada gerakan atau getaran dari luar sedikit saja, hasilnya nanti bisa gak valid
 
2. Telingan anak harus dalam keadaan bersih

Nah ini yang sering bikin bingung moms, kadang gak dijelasin secara detile telinga bersih itu yang seperti apa. Orang awam seperti saya ya mikirnya telinga bersih itu yang daun telinganya kinclong dan gak ada kotoran telinga terlihat dari luar.
Pas di rumah sakit, si suster pakai senter dan kaca pembesar untuk pastiin telinga bersih apa enggak. Ya iyalah pasti kotoran secuil akan kelihatan,, dan telinga bersih itu bukan daun telinga yang kinclong melainkan gak ada secuil kotoran didalam lubang telinga. Akhirnya tes arkan ditunda sampai telinganya harus bersih. Bersihiin nya juga harus ke dokter THT. Karena udah waitlist 1 bulan, sayang banget kalo harus balik nyari sendiri dokter buat bersihiin, akhirnya si suster yang nyariin dokter, wah dapet dokter eksklusif. Bersihin kotoran telinga juga bayarnya eksklusif dong hahaha… padahal kalau dari awal kita tau maksud telinga bersih, gak akan dadakan kaya gini kan jadi bisa nyari dokter THT yang biasa-biasa aja gitu ya . . .
Bersihin telinganya pun gak berlangsung lama, sekitar 10 menit. Yang lama tuh, nenangin arkan. Eh ya arkan gak bisa tenang, jadi harus dipegangin 3 orang. Saya yang mangku dan pegang tangannya, ayahnya yang pegangin kaki, suster pegangin kepala dan dokter THT melakukan eksekusi. Didapat kotoran telingan sebesar biji kurma, sumpah saya kaget anak usia 2 tahun aja kotoran telinga segede biji kurma, gimana kita yang makemak ya??. . . jadi moms jikalau mau bersihin telingan harus dan wajib bawa pengawal ya.
 
3. Sewaktu tes anak harus dalam keadaan tidur

Ini harus dan wajib moms, anak harus tidur senyenyak-nyenyaknya. Tapi sangat gak mungkin memenuhi syarat ini secara alami. Apalagi kalo jadwal tes nya bukan pas jam tidur si anak. Kalaupun anak bisa tidur secara alami, pasti gak nyaman kan ya tidurnya karena harus dipasang-pasangin alat ditelinga dan kepalanya, pasti si anak akan gerak-gerak. Jadi saya gak ada pilihan lain, arkan pun akhirnya dikasih obat tidur jenis sirup. Reaksi obatnya juga tergantung si anak ya moms, ada anak yang sama sekali gak ngefek dikasih obat tidur, ada anak yang baru ngefek setelah 1 jam, nah si arkan gak 15 menit udah teleer. Efek tidurnya juga hingga 3 jam , jadi sangat aman ketika tes berlangsung.
Itulah moms persiapan yang harus dilakukan sebelum tes BERA. Ketika tes berlangsung orangtua boleh kok mendampingi anak masuk ke ruang tes tapi dengan syarat gak boleh bersuara, hp kudu disilent tapi boleh selfie-selfie kok. Oia sebelum tes juga si suster ngasih pertanyaan ke orang tua, pertanyaannya sama persis yang ditanyakan oleh dokter spesilalis rehab medik. .
Semoga bermanfaat ya moms . . .