Hiiyyy…ngerii yaa judulnya, tapi ini nyata lohh di beberapa daerah masih ada yang percaya metode ini.
Etapi jangan keburu serem dulu, bukan berarti mereka dukun looks yang serba hitam seram gitu atau dengan ilmu hitam.. mereka berpenampilan biasa khas mbok-mbok/mbah-mbah Jawa yang pake kebaya dan jarik.

Balik ke masalah Weaning With Love / menyapih dengan cinta, si Dira inii yaa haduuh termasuk yang susaaahh banget, sampe hampir hopeless ibukk.. padahal dia bukan yang full 2tahun hanya ASI lho, yang benar-benar full ASI saja cuma sampai 6bulan, alias lulus S1 ASIX, selebihnya masih nen sih tapi pas ketemu ibuk aja kalau sore-malam, dan itu berjalan sampai 2 tahun lebih,


jreeng.. jreengg...

Disinilah perjuangan menyapih dimulai..dan tidak pernah terpikir saya termasuk salah satu ibuk yang (terpaksa..yeah ;p) mengikuti metode menyapih dengan bantuan dukun bayi, hahahaa yeah it happen anyway :D

Pleaseee jangan bully akuuhh duluu…I did anything lhoo seperti buibuk lainnya..bapake dan keluarga juga support kok. Dari yang masuk akal smp konyol, dari kasih pengertian bicara baik-baik sebelum dia 2 tahun, “nanti kalo sudah tiup lilin angka-2 udahan ya nak nen-nya..maem dan minum susu yang banyak yaa kan ucuu ibuk udah habis, temen2 Dira juga udah pada gak nen kok mimiknya di gelas semua” anaknya iya2 aja, kemudian nyoba juga tidur terpisah, dia sama neneknya, dia nangis semaleman dan sering kebangun, sampe cara-cara yang gak masuk akal seperti oles obat merah atau lipstick atau minyak kayu putih di PD, pernah juga pake brotowali eeh anaknya muntah-muntah dan susah makan sampe BBnya turun. Kemudian sakit demam.
Repeeaatt makk kalo gak salah gue udah coba 5x an… hhhh -___-



Almost hopeless..then Utinya Dira di Solo alias mertuaku nyaranin coba deh ke dukun pijat bayi di kampung. Mudiklah kami ke Solo dan pergi ke dukun bayi yang terkenal di daerah situ, namanya Mbah Wine. Mbah Wine ini juga yang dulu “pegang” saya pas Upacara Mitoni (Nujuh Bulanan kehamilan), yang mengarahkan prosesi demi prosesi adat Jawa. Dira datang ke rumahnya juga perlu perhitungan, harus sesuai weton dia lahir yaitu Kemis Pahing. Pas sampai disana benar aja udah penuh sama ibu-ibu dengan bayinya yang akan dipijat dan disapih. Sampailah giliran kita, medianya cuma air mineral sih tapi dijampi-jampi apalah katanya biar anaknya lupa. Terus PD aku juga diolesin minyak biar anaknya emoh nen lg.
Berhasilkah???, lumayan..tapi ndak langsung juga sih yaa akhirnya tetap balik ke WWL, anaknya mulai mengurangi nen walau kadang masih mencuri2 kesempatan, nangis meraung-raung juga kalo ga dikasih, tapi gak apa-apa memang harus belajar tega lah yaa orang tuanya. Dan Alhamdulillah berhasiill di usia 2tahun10bulan.
 
Demikian cerita menyapih Dira yang masih mengikuti cara-cara tradisional dari generasi jaman old, yahh ga nyangka juga..percaya ga percaya sih, eh harus percaya ding biar berhasil hehee. Anyway in fact kami tetap mengutamakan penanganan medis buat keluarga, saya pas hamil tetap kok periksa di dokter Sp.OG dan Dira sampai sekarang juga berobatnya di Sp.A, metode diatas itu kami cuma manut saran orang tua aja sih.
Apapun metodenya, pasti kepintaran tiap anak beda-beda toh dan Mommies pasti ngerti yang terbaik buat anak-anaknya. Semangaatt moms yang sedang dan akan menyapih.
 
Love,
Ibuk Fina