Hola Mommies!

Bukan hanya menjahit yang ada kursus kilatnya, tapi toilet training juga loh (dikilat-kilatin, biar cepet beres!). Hehehe.
Anakku Raline mulai toilet training di usia 2 tahun 3 bulan. Adakah yang baru mau mulai toilet training? Semoga cerita pengalaman Raline ini bisa sedikit membantu ya.

Persiapan yang pertama itu, pastinya lihat kesiapan anak dulu. Dari beberapa sumber yang saya baca, anak biasanya menunjukkan kesiapan sekitar usia 18 bulan hingga 3 tahun. Harus secara fisik dan emosional siap. Memulai terlalu dini atau saat anak belum menunjukkan kesiapan hanya akan membuat prosesnya jadi panjang dan melelahkan. Frustasiiii maaak!
Ciri-ciri anak siap, menunjukkan ekspresi saat BAK&BAB (jadi gak mbrodol amblas lagi kaya anak bayi. Muka flat popok banjir), sudah gak BAB malam hari, popok seringkali kering di pagi hari atau setelah beberapa jam pemakaian, bisa memberitahu kalau mau atau kalau sudah BAK/BAB (baik verbal atau nonverbal).
Sebenarnya, sebelum usia Raline 2 tahun dia sudah menunjukkan ciri-ciri siap. Tapi meminya yang belum siap hehehe (masih bingung mau memulainya bagaimana saat itu). Setelah usia 2 tahun ada banyak acara, dan harus menginap di rumah neneknya lama. Kan repot kalau kasur nenek diompolin hehehe. Baru bisa terlaksana di usia 2 tahun 3 bulan deh.

-Tidak ada 1 metode yang dianggap paling sukses dalam toilet training. Tiap orangtua bisa memilih cara yang paling sesuai dengan kondisi anak dan orangtua. Mengenai kesiapan anak, orangtuanya lah yang paling paham.-

Lanjuuttt.. berikutnya belanja belanji keperluan perompolan.

Image source: https://www.istockphoto.com/vector/potty-training-gm466097349-31861590

Yang saya beli alas ompol karet, celana dalam 2 lusin (antara lebay dan males nyuci ini ya?!), toilet seat motif sesame street (anaknya lagi suka banget elmo dan cookie monster sampe-sampe urusan bau-bauan si elmo diajakin. Untung elmo gak trauma).

 
Setelah dibeli, dikenalin dulu toilet seatnya biar akrab hehehehe. Saya juga ajak Raline ikut ke kamar mandi kalau saya mau BAK biar dia lihat caranya. Ini sih gausah diajak juga dia ikut-ikut terus. Kalau ga diajak dia ketok pintu minta masuk haha.


Udah akrab kan sama toilet seatnya? Cakep banget kalungnya. Udah boleh dipake beneran belum nih?

Yuk deh mariii kita mulai!
Pertama, tentukan dulu mau pakai cara seperti apa. Bertahap lepas popok siang dulu tapi malam pakai atau langsung lepas popok siang malam. Berbeda dari WWL yang saya terapkan bertahap siang dulu baru malam (bisa dibaca disini), kali ini saya pilih yang ke-2. Hajaaarrr deh langsung aja lepas siang malam. Pertimbangan saya, kalau malam masih pakai popok nanti dia bingung kalau siang kok harus ke toilet sedangkan kalau malam boleh ngompol. Nanti galau alarm tubuhnya.
Dari artikel-artikel yang saya baca, bisa ditawarkan tiap 1 jam atau 2 jam sekali untuk ke toilet. Terus ditungguin sampai anak BAK. Setengah hari pertama saya coba seperti ini, alamak repotnyaaa dan anak ternyata gak sebeser itu juga hehehe. Begitu juga malamnya gak saya bangunin per beberapa jam. Saya ajak pipis sebelum tidur, terus saya tungguin aja sampai dia mengompol/gak baru beri tindakan. Wow atuttt tindakan apa deh?!

Kedua, sampaikan ke anak kalau mulai sekarang gak pakai popok jadi kalau mau BAK&BAB bilang terus ke toilet. Elmo dan Cookie Monster menantiiimuuu.

Ketiga, tentukan konsekuensi apa kalau anak mengompol siang dan malam. Yang pasti gak boleh diomelin kan, jadi dibilang baik-baik aja. Hati-hati karena biasanya kita gak mau buat anak stres (dan biasanya diawal, anak ekspresinya cemas saat mengompol) akhirnya kita berusaha menenangkan dan bilang "it's okay, gapapa sayang". Nah ini membingungkan untuk anak. Jadi mengompol itu gapapa mak?. Karena kita mau menghentikan mengompolnya, jadi tetap harus dibilang tidak boleh (lemah lembut aja bilangnya) dan diingatkan kalau mau pipis di kamar mandi.

Untuk malam hari, dari beberapa artikel yang saya baca ada yang dibangunkan untuk ganti celana, ada yang diganti tanpa dibangunkan. Kalau saya pilih yang dibangunkan dan ke kamar mandi untuk bersih-bersih dan ganti celana. Ini gak enak banget emang, kasian juga malam-malam kena air. Tapi karena mau bikin rasa gak nyaman karena mengompol ya udah deh gapapa menurutku. Toh gak diguyur dimandiin kan. Syebok syebok lucu aja.

Keempat, jangan lupa beri pujian kalau anak berhasil BAK&BAB di toilet. Pujian ini membuat anak semangat ke kamar mandi. Lucu deh saat anak heboh nunjukin kalau dia berhasil hahahahaha. Pamer muluukkk, ayahnya pulang kerja suru liat dia nongkrong di toilet elmo.

Lamanya toilet training ini beda-beda tiap anak, kebetulan Raline setelah 3 hari gak mengompol siang atau malam lagi.
Hari ke-1 ngompol siang 2 kali, yang pertama dia bilang setelah kejadian, yang ke-2 saat ngompol posisinya udah mau jalan ke kamar mandi. Telat bilang keburu kebelet hihihihi. Nah malam pertama justru gak ngompol padahal saya udah heboh sejam sekali ngecek. Begadang jangan begadaaanggg~~.
Hari ke-2 BAB di celana 1 kali. Saya lagi di kamar mandi, gak tau kejadiannya gimana tapi dia udah nangis kebingungan. Kasiiyaannn :((. Yaudah bersih-bersih sambil kasi tau lain kali kalau mules harus gimana.
Hari ke-3 sempat ngompol sekali siang hari karena keasikan main sampai mengabaikan rasa kebelet hahahaha.
Hari ke-4 dan seterusnya gak ada bocor-bocor lagi yeaaayyyyyy!! Ada sih bocor malam kira-kira dalam 1 bulan 1 kali. Tp sudah beberapa bulan terakhir ini gak lagi. Jadi anggap aja lah yaaaa beres dalam 3 hari trainingnya? Kasiiideeehhh biar mamak senang!! hihihi.

Mommies, ini cara yang saya terapkan ke anakku dan yang paling sesuai dengan kondisi kami berdua. Bisa jadi cara lain lebih berhasil untuk anak lain. Monggo dipilih aja cara yang paling nyaman untuk mommies terapkan ke anak. Dipileehhhh dipileeehh~~~


Image source: http://clipart-library.com/clipart/5iRX8xLoT.htm

Jadi, menurut saya yang bisa membuat proses berjalan cepat itu karena kesiapan fisik dan emosional anak dan ibu tentunya. Gak apa memulai agak lama (asal jangan kelamaan) menunggu anak siap. Mendingan lama nunggu daripada lama prosesnya. Itu sih menurut akyuuuu~~

Selamat mencoba mommies and please share your thoughts. ❤

Catch up later on my next post :)